SELAMAT DATANG DI BLOG SAYA,SELAMAT MENIKMATI POSTINGAN SAYA,DAN SEMOGA BERMANFAAT

Kamis, 15 November 2012

Satria Muda Indonesia


Organisasi Perguruan Pencak Silat Satria Muda Indonesia (disingkat PPS-SMI) merupakan Pengembangan dari “Perguruan Silat Baringin Sakti” yang didirikan pada tahun 1955 oleh tiga orang pemuda Minang yakni : H. Abu Zahar, H. Oemar Makhtub (Mayor Laut) dan G.M.S. Lebe.
       Perguruan Silat Baringin Sakti merupakan Perguruan Silat yang menghimpun dan mengembangkan aliran-aliran Silat Tradisional Minang seperti Starlak, Pakiah Rabun, Gantuang Ciri, Lintau, Pauh, Kumango, Gulo Tareh, dll.
       Gagasan untuk mengganti nama “Baringin Sakti” dengan “Satria Muda Indonesia” dan ide untuk melebarkan haluan hingga dapat menghimpun aliran-aliran seni budaya Pencak Silat Tradisional seluruh Indonesia berasal dari Prabowo Subianto (Letjen TNI Purn.), yang merupakan salah seorang murid Alm. H. Abu Zahar.
       Menurut Anggaran Dasar Perguruan Pencak Silat Satria Muda Indonesia Tahun 1993, BAB 1, Pasal 2, bahwasanya : “Perguruan Pencak Silat Satria Muda Indonesia didirikan dan ditetapkan pada tanggal 19 Juli 1987 untuk waktu yang tidak ditentukan, berdasarkan hasil keputusan Musyawarah Besar yang diadakan oleh murid-murid Almarhum H. Abu Zahar serta dihadiri oleh wakil-wakil keluarga Besar Pendekar Banten, Pandeglang, Cirebon, Sukabumi, dan Tangerang, pada tanggal 18 dan 19 Juli 1987 di Lembah Pinus Ciloto, Jawa Barat.”
       Tokoh-tokoh perintis Perguruan Pencak Silat Satria Muda Indonesia yang hadir adalah generasi muda dari Perguruan Silat Baringin Sakti, yakni : H. Prabowo Subianto (Letjen TNI Purn.), H. Ismed Yuzairi (Mayjen TNI), H. R.A.N. Tanoedjiwa (Brigjen TNI), Drs. Edward Lebe, H. M. Indra Chatib (Alm.), Yan Yulidar, Ir. Lukman R.G., H. Robinsyah Gaffar, dan Ir. Erizal Cal Chaniago.
       Pada kesempatan itu juga hadir tokoh-tokoh pendekar Baringin Sakti lainnya yaitu :
a.   Jakarta
       1.  Bpk. H. Taufik Bahaudin, SE
       2.  Bpk. Edvir L. Tamala
       3.  Bpk. Royani
       4.  Bpk. Drs. Med. Fauzi Makhtub
       5.  Bpk. H. M. Baran Tanoedjiwa
       6.  Bpk. Hambali
       7.  Bpk. H. Yusri Andi, SE
       8.  Bpk. Fredi Rosandi, SE
b.   Jawa Barat
       1.  Bpk. H. Jamalis st. Parmato
       2.  Bpk. Ir. Ananta Findika Eka Putra
c.   Sumatera Barat
      1.  Bpk. H. Nasrul B.
      2.  Bpk. H. Tarmizi Akbar
      3.  Bpk. Edwel, SH
      4.  Bpk. M. Ridwan Awza
d.   Jambi
           Bpk. H. Sofyan Nadar
          Juga Hadir untuk bergabung Pendekar-Pendekar dari beberapa aliran silat yang ada di Jawa, yaitu :

a.     Tokoh-tokoh Pendekar Banten
         1.  Bpk. H. Tb Hasan So’ib
         2.  Bpk. H. Kasmiri Assabdu
         3.  Bpk. H. Junaedi Assad 
b.     Tokoh Pendekar Pandeglang
               Bpk. H. Uki Mulki 
c.      Tokoh-tokoh Pendekar Tanggerang
           1.  Bpk. Abdurrahman sa’id
           2.  Bpk. Boni (Alm.)
           3.  Bpk. M. Soleh 
d.     Tokoh-tokoh Sesepuh Ulama Pendekar Sukabumi
         1.   Bpk. Abah H. Ishak
         2.   Bpk. Buya H. Lukman Nul Hakim

       Kegiatan ini direstui oleh sesepuh Perguruan Silat Baringin Sakti, yang beberapa orang diantaranya turut hadir pada peresmian ini, diantaranya :
         1.  Bpk. G. M. S. Lebe (Alm.)
         2.  Bpk. H. Umar Makhtub (Alm.)
         3.  Bpk. Soetan Badar Gaffar (Alm.)
         4.  Bpk. H. Edward Rafles
         5.  Ibu Hj. Netty Abu Zahar.


B. LAMBANG
       Menurut Anggaran Rumah Tangga Perguruan Pencak Silat Satria Muda Indonesia Tahun 1993, BAB IV, Pasal 18, bahwasanya : “Lambang Perguruan diwujudkan dalam gambar melingkar yang terdiri dari lintasan tendangan kaki kearah delapan penjuru yang bagian tengahnya terdiri dari merah-putih dengan dua keris tradisional bersilang ditengah-tengah dan terhunus ke atas yang dikelilingi oleh dua untaian padi yang menghadap ke atas.”

         

Arti Lambang :
1.     Gambaran Kaki ke arah delapan penjuru mata angin merupakan lambang bahwa PPS-SMI dapat dikembangkan ke berbagai wilayah NKRI dan ke seluruah Dunia.
        Empat tendangan diwarnai Merah menunjukkan sifat “Lurus Benar Sehat Kuat(Pembinaan Fisik) mengandung pengertian bahwa Pesilat PPS-SMI harus mempunyai cara bersilat yang Tepat menuju sasaran (mematikan), Benar gerakannya, dan dilandasi kondisi yang Sehat serta Kuat lahir dan Bathin.
        Sedangkan Empat tendangan diwarnai Putih menunjukkan sifat “Lurus Benar Sabar Lillah” (Pembinaan Mental) mengandung pengertian bahwa Pesilat PPS-SMI senantiasa harus berjalan dijalan yang Lurus, setia untuk membela Kebenaran, bersifat Sabar dan Taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.
2.     Dua jenis keris pusaka nenek moyang mengandung arti bahwa ilmu bela diri yang diajarkan di PPS-SMI ini berasal dari nenk moyang Indonesia dan berlatar belakang kebudayaan Nasional.
3.     Padi melambangkan kecenderungan Pesilat PPS-SMI senantiasa “Berilmu Padi makin berisi makin merunduk”
        Helai daun padi mengandung falsafah seni Silat : Daun Padi itu tipis dan gemulai tetapi tajam bagaikan pisau “Bagi seorang Pesilat taktik menghindar cukup dalam jarak setipis daun padi tersebut”.
4.     Bendera Merah Putih melambangkan bahwa PPS-SMI adalah milik Republik Indonesia, yang berazaskan Pancasila.
5.     Buhul ikatan padi yang berjumlah 5 (lima) buah dan mengikat erat daun untaian padi sebagai lambang ikatan batin satu keluarga Indonesia.
6.     Tulisan “Satria Muda Indonesia” mengandung pengertian untuk membentuk manusia yang berjiwa Satria dan senantiasa Muda dalam semangat perjuangan cita-cita luhur.


C.  TINGKATAN ANGGOTA (Sabuk)
       Menurut Anggaran Rumah Tangga Perguruan Pencak Silat Satria Muda Indonesia Tahun 1993, BAB V, Pasal 22, sebagai berikut:

Tanda Tingkatan Anggota
Tanda Tingkatan Anggota ditandai dengan warna sabuk yang terdiri dari:
Tingkatan :                                                       Warna Sabuk :
Pratama Taruna                                                Putih Polos
Pratama Madya                                                 Putih Merah strip I
Pratama Utama                                                 Putih Merah strip II

Satria Taruna                                                    Merah Polos
Satria Madya                                                     Merah Hitam strip I
Satria Utama                                                     Merah Hitam strip II

Pendekar Muda
Pendekar Muda Taruna                                     Hitam Polos
Pendekar Muda Madya                                      Hitam Kuning strip I
Pendekar Muda Utama                                      Hitam Kuning strip II

Pendekar
Dewan Guru                                                     Kuning Polos
Anggota Kehormatan                                       Kuning Polos dgn lambang PPS-SMI
                                                                         di ujung sabuk

Arti Tanda Tingkatan
        Penerapan sistem tingkatan ini dapat dilihat pada petunjuk pelaksanaan metode latihan.
a.     Pratama Taruna ; warna sabuk Putih Polos seorang anggota Satria Muda Indonesia yang baru masuk harus dengan jiwa yang tulus ikhlas san hati yang suci bersih.
b.     Pratama Madya dan Pratama Utama ; warna dasar sabuk putih dengan garis merah diatasnya, penambahan satu garis merah menunjukkan peningkatan keberanian anggota dengan semakin bertambah masa latihan.
c.      Satria Taruna ; warna sabuk merah polos, yang menunjukkan sifat utama seorang satria yaitu memiliki keberanian dan kesetiaan.
d.     Satria Madya dan Satria Utama ; warna dasar sabuk merah dengan garis hitam diatasnya, penambahan satu garis hitam menunjukkan peningkatan keyakinan anggota tentang ilmu yang dipelajarinya.
e.     Pendekar Muda Taruna ; warna sabuk hitam polos menunjukkan seorang anggota yang berwatak satria, yakin akan kemampuan dan keterbatasannya dan setia.
f.     Pendekar Muda Madya dan Pendekar Muda Utama ; warna dasar sabuk hitam dengan garis kuning diatasnya, menunjukkan seorang anggota yang berwatak satria, yakin, setia dan bijaksana
       - Berani berkata tegas (mengeraskan kata)
       - Berani berbuat sesuai dengan diucapkan

D.  JANJI DAN MOTTO SATRIA MUDA INDONESIA

Janji Satria Muda Indonesia :
1.     Akan mengikuti latihan dengan penuh disiplin
2.     Tidak akan bekhianat terhadap Perguruan
3.     Tidak akan mencelakakan Guru dan Saudara Seperguruan
4.     lmu yang didapat, hanya akan dipergunakan untuk membela     Kebenaran dan Keadilan
5.     Ilmu yang didapat, hanya akan diajarkan kembali kepada yang berhak

Motto Satria Muda Indonesia :
“Musuh tidak dicari, Bertemu dihindari”
“Sekali dimulai, Titik mati baru berhenti”
Bela Diri untuk Bela Bangsa

0 komentar:

Poskan Komentar

Kalau mau Komentar Yang Positif ya :)

Gilang Ramdhan. Diberdayakan oleh Blogger.

Profile Saya

Purwakarta, Purwakarta,Jawa Barat, Indonesia